Thursday, March 26

Frase

Kadang-kadang ku pikir,
lebih mudah mencintai semua orang
Dari pada melupakan satu orang
Jika ada seorang terlanjur menyentuh inti jantungmu
Mereka yang datang kemudian
hanya akan menemukan kemungkinan-kemungkinan.

—puisi Rangga, 2017

Masih Lelah

Assalamulaikum.
Bismillah.

Semua orang bisa berbicara ikut rasa yang ingin dia ceritakan. Meluahkan apa yang dia mahukan sehingga lupa akan jiwa yang sedang menghamparkan segalanya. Kadang cerita ini ingin sahaja aku akhiri, malahan kabut dari tatapan pancaindera.

Kesilapan yang menjadikan manusia terus menerus mendesak tanpa menghiraukan hal sekeliling. Aku lelah, tinggalkan aku bersama salah yang lalu. Biarkan aku terus mendaki sendiri. Tidak mengapa, aku tidak apa-apa.

Tidur tidak lagi menjadi alasan yang kukuh untuk aku melupakan. Detik demi detik andai saat aku buka mata, jiwa ini terluka lagi. Sungguh, waktu dulu mungkin akan baik-baik saja andai dia yang pergi kembali lagi tapi semakin aku sedar, dia yang pergi biarkan terus pergi

Aku yang ada, harus tetap melangkah. Tuhan, aku masih lelah dan tetap lelah.

Wednesday, March 25

Kegelapan Dunia "Mental"


Assalamualaikum
24.03.2020 | 11:45 malam, aku memulakan tugas yang dah lama aku tinggalkan. Kata orang, pena yang bernari tapi kini biarkan jari jemari yang bernari riang. Cewah!

Hampir 2 tahun berlalu, si ibu pergi menghadap ilahi tak kala beberapa minggu lagi syawal bakal menjelma. Masih aku teringat hilai tangisan sang abang, adik dan abah saat Tuhan menjemput sang ibu pulang kepangkuannya.

Setahun yang berlalu semakin dihampiri hitungan 2 tahun yang bakal menjelma, banyak perubahan yang berlaku pada diri aku dan keluarga. Urusan yang pernah si ibu kerjakan dah jadi 100% tugasan harian aku. Nampak gaya tak perlu kerja diluar tapi kerja dirumah. Nak kata aku ni langsung tak kerja tak masuk akal jugak ya. Alhamdulillah, sekarang aku bekerja sebagai Pereka Grafik sambilan. Alhamdulillah, benarlah kalau kita dahulu hal yang lebih baik, yang lebih diredhai Allah, inshaallah yang baik-baik juga datang untuk kita.

Kawan, sebenarnya sudah hampir 2 tahun aku menghidap penyakit yang mana tak semua rakyat marhaen fahami. Pada dasarnya, hanya mendengar tapi tidak memahami. Sungguhpun, masa aku kali pertama diagnosis penyakit ni, aku takut sangat kalua-kalau keluarga aku tak mampu nak menerima salah sorang dari kaum keluarga ada penyakit Mental macam aku.

Ya, aku pesakit mental seangkatan dengann bipolar disorder, anxienty dan major depressive disorder. Sungguh aku cakap, penyakit ni sebenarnya tak pandang siapa kita. Samada kita ni imam masjid, hafiz atau hafizah malahan anak kecil yang tak berdosa pun boleh terjatuh dalam lembah gelapnya dunia despresi. Banyak orang cakap penyakit ni selalunya akan serang mereka yang “lemah” iman. Nauzubillah. Aku langsung tak setuju.

Sepanjang aku berjuang dengan penyakit ni, tipulah kalau akal pikiran ni bebas dari “mengingati” indahnya andai kita mati. Hanya dengan kesabaran dan kekuatan inshaallah kita mampu atasi.
Banyak yang aku nak kongsi sebenarnya tapi pada dasarnya penulisan bukan lagi sesuatu yang aku boleh kata sesuatu yang aku minat buat masa kini. Kalau ada yang nak tahu apa tu depressi, bipolar disorder dan anxienty, korang bolehlah google ya.

Sekian, setakat ini nukilan yang boleh aku coretkan. Kawan, doakan aku ya semoga aku mampu melangkah dengan gagah dan kuat serta mampu berkongsi sedikit demi sedikit perihal penyakit ni dan bagaimana aku boleh “terjatuh” dalam gelapnya dunia depresi.

Thursday, September 26

Tidak Ada New York Hari Ini


Tidak ada New York hari ini
Tidak ada New York kemarin
Aku sendiri dan tidak berada di sini
semua orang adalah orang lain
Bahasa ibu adalah kamar tidurku
Kupeluk tubuh sendiri

Dan cinta, kau tak ingin aku
Mematikan mata lampu
Jendela terbuka
Dan masa lampau memasukiku sebagai angin
Meriang, meriang, aku meriang
Kau yang panas di kening, kau yang dingin dikenang

—puisi Rangga, 2017

Wednesday, September 25

BIDADARI SANG PENGEMIS

Aku tak mahu kembali ke masa lalu
Yang lampau dan gairah
Ada juga sedih tentu bahagia
Tapi jawapan yang tepat hari ini
Sudah pasti ku tanya lagi

Teman,
Persis apa aku hari ini?
Bidadari atau sang pengemis?

—melatikopi